Connect with us
ROG_Zephyrus_S_GX502
Tech News

OPINI: Efek Jangka Panjang Google Blokir Huawei

Perang dagang antara Cina dan Amerika Serikat akhirnya berimbas ke Huawei. Ya! Raksasa teknologi asal Cina tersebut dikabarkan tidak lagi diizinkan untuk memakai Android, sistem operasi yang dikembangkan oleh Google. Lantas, bagaimana dampaknya?

Updated

Baru-baru ini, Google secara resmi mencabut lisensi Android di perangkat buatan Huawei setelah munculnya kebijakan terbaru pemerintah Amerika Serikat. Akibatnya, Huawei tidak akan bisa lagi menggunakan beragam layanan dari Google, seperti Android, Play Store maupun YouTube.

Seakan sudah siap dengan pelarangan penggunaan produk Amerika. Pada bulan Maret 2019 lalu Huawei telah mengumumkan bahwa mereka sedang mengembangkan sistem operasi sendiri untuk menggantikan Google Android dan Microsoft Windows

“Kita telah bersiap-siap untuk memiliki sistem operasi sendiri. Jika suatu saat tidak menggunakan sistem ini (Android dan Windows), kita sudah siap,” ujar Richard Yu, selaku CEO Huawei.

Nasib Pengguna Huawei Sebelumnya

Banyak orang pasti bertanya-tanya bagaimana nasib pengguna smartphone Huawei dengan sistem operasi Android sebelumnya. Lewat akun Twitter resminya, @Android, Google mengatakan bahwa Google Play dan pengamanan lewat Google Play Protect akan tetap berjalan pada perangkat Huawei yang sudah ada.

Lalu untuk versi smartphone Huawei selanjutnya, perangkat tersebut tidak akan memiliki akses ke layanan populer milik Google, seperti Google Play Store, Gmail dan YouTube.

Efek Jangka Panjang

Dengan dicabutnya lisensi Android. Huawei semakin fokus mengembangkan sistem operasi lain pengganti Android. Begitu pula di sektor chipset yang kini sudah diproduksi oleh perusahaan bernama HiSilicon.

Pemerintah China sendiri sebelumnya sudah mencanangkan program Made In china 2025 yang bertujuan untuk menjadikan Negeri Tirai Bambu sebagai pemain global di bidang teknologi. Hal ini tentunya mendorong para pengusaha lokal untuk menginkatkan inovasi, khususnya dalam industri teknologi.

Dalam laporan sebelumnya yang dikutip dari Reuters, Huawei sudah meningkatkan dana untuk penelitian dan pengembangan (R&D) yang mencapai angka $20 Juta, hampir menyaingi Amazon $22.6 Juta. Sekitar 80 ribuan karyawan atau 45% dari total pekerja ditempatkan pada bagian R&D di beragam segmen, meliputi sistem operasi, chipset, hingga database AI.

Di China sendiri, produk buatan Amerika terbilang masih kurang populer atau bahkan diblokir dibanding buatan dalam negeri. Sebut saja Weibo sebagai penggati Facebook, Baidu pengganti Google Search dan beragam layanan digital lainnya.

Sebagai negara dengan populasi terbesar di dunia dan menjadi pasar Huawei saat ini. Bukan tidak mungkin sistem operasi baru buatan Huawei nantinya dapat menjadi pesaing baru Android. Terlebih saat ini, Huawei menempati posisi kedua dalam penjualan smartphone di dunia.

Jika melihat lebih jauh sebelum hadirnya Android, Nokia pernah menjadi raja lewat sistem operasi SymbianOS. Beberapa vendor besar pun pernah ikut serta dalam pengembangan OS mobile namun pada akhirnya gagal, seperti Windows lewat Windows Phone dan BlackBerry dengan BlackBerryOS.

Baca juga

Kira-kira apakah nantinya sistem operasi terbaru Huawei ini akan sukses atau malah menghancurkan kejayaannya saat ini? Kita tunggu saja.

ROG_Zephyrus_S_GX502
Comments

Populer