Harga Modal Samsung Galaxy S8 Hanya Rp4 Juta

Samsung Galaxy S8 resmi dirilis ke pasaran dengan harga US$720 atau sekitar Rp9,4 jutaan. Di Indonesia, smartphone ini dibanderol dengan harga yang cukup tinggi mencapai Rp10,5 jutaan. Namun siapa sangka jika ternyata untuk memproduksi satu unit Galaxy S8, Samsung hanya butuh dana separuh dari harga jualnya saat ini.

Dilansir dari Softpedia, perusahaan riset dan analisis IHS Markit memperkirakan dibutuhkan dana sebesar US$307,5 atau sekitar Rp4 jutaan untuk memproduksi satu unit Galaxy S8. Jika ditotal seluruh komponen yang ada pada Galaxy S8 seharga US$301,6, sedangkan biaya produksinya sebesar US$5,9.

Sayangnya detail harga per komponen dari Galaxy S8 tidak diperinci lebih lanjut. IHS Markit hanya menyebutkan harga NAND Flash dan DRAM yang totalnya mencapai US$41,50 atau sekitar Rp546 ribu dan baterai 3.000 mAh seharga US$4,5 atau sekitar Rp59.000.

Antara harga jual dan biaya produksi yang dikeluarkan per unitnya terdapat selisih sebesar US$412,5 atau sekitar Rp5,4 juta. Selisih tersebut digunakan untuk keperluan biaya pengapalan dan biaya pemasaran, serta tarif bea impor tergantung masing-masing negara. Belum lagi di dalamnya termasuk keuntungan yang diambil oleh Samsung, ritel, dan operator yang bekerjasama untuk menjual Galaxy S8.

Samsung diperkirakan akan memperoleh keuntungan yang cukup bagus dari penjualan unit Galaxy S8, mengingat pre-order telah melampaui rekor tahun lalu di negara asalnya, mencapai lebih dari satu juta unit.

(last edit: 25 April, 2017 / 6:56 pm)

Bagaimana menurut Anda?
Keren!
52%
Mau
4%
Biasa Aja
12%
Payah!
34%
About The Author
Yasser Arafat
Pengguna ASUS ZenFone 2 dan Samsung Galaxy J1 Ace. Mengawali karier sebagai jurnalis untuk Koran Joglosemar dan inilahkoran.com.