Galaxy Note 7 Versi Jepang Dijual Tanpa Logo Samsung, Kok Bisa?

Now Reading
Galaxy Note 7 Versi Jepang Dijual Tanpa Logo Samsung, Kok Bisa?

Galaxy Note 7 tidak dimungkiri adalah smartphone canggih dengan ketahanan yang kuat yang sangat diidolakan saat ini. Meski menawarkan performa dan fitur yang wah, Samsung nyatanya tetap harus bekerja ekstra keras untuk memasarkan perangkat jagoannya ini.

Pada awalnya Samsung merilis Galaxy Note 7 versi global dengan kapasitas RAM 4 GB dan storage 64 GB. Tapi khusus di Cina, Samsung harus rela meng-upgrade Galaxy Note 7 dengan RAM 6 GB dan storage 128 GB untuk bisa bersaing dengan smartphone asli Cina yang memang sudah lebih dulu menawarkan RAM 6 GB dan storage 128 GB.

Lain di Cina, lain lagi di Jepang. Di negeri Sakura ini, Samsung malah harus rela menghilangkan logo perusahaan. Pada kotak penjualannya, hanya tertera tulisan Galaxy Note 7 tanpa ada logo Samsung. Begitu pun pada bodi smartphone, nama atau logo Samsung juga tidak ditemukan.

Baca juga: Gorilla Glass 5 pada Galaxy Note 7 Gampang Baret, Ini Penjelasannya

Kabarnya ini bukan kali pertama Samsung harus menghilangkan logonya. Hal ini pun harus kembali dilakukan karena penduduk Jepang yang sangat memerhatikan fashion. Dan sayangnya, Samsung tidak dianggap sebagai merek yang identik dengan fashion di Jepang, sehingga para pengguna smartphone di sana tidak begitu berminat menggunakan smartphone jika ada merek atau logo Samsung.

Lihat Juga Review
  •  
    Review ASUS ROG GL553VW
  •  
    Review OnePlus 3T
  •  
    Review ASUS Transformer Pro 3
  •  
    Review Acer E5-553G
Subscribe untuk terus update ulasan gadget terbaru dari kami!

Bagaimana menurut Anda?
Keren!
67%
Mau
9%
Biasa Aja
11%
Payah!
13%
About The Author
Romi Hidayat
Pengguna iPhone 7 dan Huawei P9. Mengawali karir sebagai jurnalis dan Lab Coordinator untuk majalah CHIP Indonesia hingga 2014. Selanjutnya ia bekerja di Jalantikus dan kini menjadi salah satu Co-founder DroidLime.
Comments
Leave a response

Leave a Response