FAA Larang Penggunaan Galaxy Note 7 di Dalam Pesawat

Sejauh ini dilaporkan ada 35 kasus baterai meledak yang menimpa Samsung Galaxy Note 7. Samsung pun bergerak cepat dengan program penggantian unit serta menarik unit Galaxy Note 7 yang sudah beredar di pasaran. Saking seriusnya masalah satu ini, Galaxy Note 7 pun akhirnya “dicekal” oleh FAA (Federal Aviation Administration).

Dengan adanya pernyataan resmi Samsung yang memang mengakui adanya kesalahan dalam memproduksi baterai Galaxy Note 7, FAA merespon dengan cepat. Badan yang mengurus maskapai penerbangan di Amerika Serikat itu merekomendasikan pengguna Galaxy Note 7 untuk tidak menaruh smartphone-nya di dalam bagasi pesawat.

faa-note-7

Selain itu, FAA juga sangat menyarankan untuk tidak menyalakan serta melakukan pengisian baterai Galaxy Note 7 selama di dalam pesawat. Hal ini dilakukan untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya kasus baterai meledak di dalam pesawat yang bakal merugikan banyak pihak.

Belum lama ini, kasus baterai meledak dan terbakar juga kembali terjadi oleh pengguna yang sedang berada di dalam Jeep di St. Petersburt, Rusia. Beruntung dari sekian banyaknya baterai Galaxy Note 7 yang meledak, tidak satu pun yang memakan korban jiwa.

(last edit: 10 September, 2016 / 8:55 am)

Bagaimana menurut Anda?
Keren!
11%
Mau
0%
Biasa Aja
0%
Payah!
89%
About The Author
Romi Hidayat
Pengguna Samsung Galaxy S8 dan Huawei P10. Mengawali karir sebagai jurnalis dan Lab Coordinator untuk majalah CHIP Indonesia hingga 2014. Selanjutnya ia bekerja di Jalantikus dan kini menjadi salah satu Co-founder DroidLime.